Thursday, January 27, 2011

Diari :: Kisah Kami Tamat

Aku putus cinta . Tapi wajarkah aku cakap aku putus cinta kalau aku tak pernah  menjadi yang istimewa bagi dia ? Okay . I choose another words . Aku dikecewakan oleh cinta . Sound better than before .

Kadang-kadang aku rasa kisah kami lawak . Macam kisah cinta anak-anak yang sedang belajar hidup . Masih terkial dalam cinta kera . Selalu sesat dalam indah yang celaka . Cerita 6 tahun kami rupanya sia-sia . Aku cuma sampah dimata dia . Aku alat untuk dia langsaikan dendam kesumat yang entah dari mana . Rupa-rupanya selama ini , setiap kata dia sekadar penyedap halwa telinga . Bila dia cakap sayang , sebenarnya itu wayang . Impian masa depan yang dilakar dia , rupanya aku tidak dibawa bersama . Aku tinggal terkial melihat dia mengorak kaki ke depan . Akulah yang bodoh . Gampang percaya . Selalu cukup dengan sekadar cuma . Aku yang tidak pernah cuba jadi tamak . Aku dengan tingkah aku yang ego dan lewa .


I try to smile to hide my tears

Tapi kalau ditanya kenapa aku boleh jadi sebengap itu , jawab aku mudah . Aku dan dia bukan kisah sebulan dua . Kisah kami makan bertahun tempohnya . Walaupun ada putus ditengah jalan , kemudian bertaut kembali talinya . Aku bukan type perempuan picisan yang mudah jatuh cinta . Untuk aku percaya dia, aku berfikir bukan hanya semasak-masaknya , malah kalau boleh dilihat , akan nampak kesan hangus terbakarnya. Lagi, jahatnya dia , disisipkan juga janji dan harapan tentang masa depan dia yang ada aku . Ditunjuk juga rasa cemburu bila aku keluar bersosial segala. Kadang-kadang, dia titipkan juga kata hati yang rindu dan kasih . Jadi cuba fikir , bagaimana tidak tembok kukuh yang melindungi aku, perlahan-lahan runtuh dan rebah ke bumi akhirnya ? Aku jadi type perempuan yang aku benci selama aku tahu berfikir . Aku jadi lemah dan bodoh yang akhirnya kecewa itu aku yang telan sendiri.

 Bila ditanya alasannya , dicanang bangga tanpa rasa bersalah . Kata dia, kerana perempuan dia jadi binasa. Walhal, aku sendiri ada kisah hitam dengan makhluk yang namanya lelaki . Tapi perlukah aku juga ambil jalan seperti anda, terajang setiap hati-hati cukup sekadar beralasankan dendam ? Tidakkah anda sedar karma itu wujud ? Tuhan itu ada, sayang . Biar DIA buat kerja DIA . Kita sebagai hamba , cukuplah dengan sekadar doa.




Huh . Cakap memang senang . Untuk aku telan pahit yang kesat di tekak , sakitnya macam aku direjam dengan duri sembilu . Sedih ada . Marah juga ada . Tapi biarlah yang berlalu aku tinggal belakang tanpa diingat lagi pedihnya . Sejahat apa pun dia , sekurangnya , dia ajar aku sesuatu yang berharga tentang hidup yang sementara cuma . Sangat klise tapi hanya itu yang aku ada untuk pujuk jiwa yang luka .

Credit to devianArt for the beautiful pictures ~

4 comments:

beeha ben said...

baca sampai habis..
eh, ni betol2 ke..enry dia.
baca lagi sampai habis..
cerpen kot..
eh baca lagi sampai habis...
ni betol2 ke..tipu..

apa perasaannya?
jika kita pernah memilikinya, tapi kehilangannya kerana alasan yang bodoh?
TAPI PERVAYALAH, PERJUANGKAN CINTA ANDA SEBELUM MENUTUP MATA..JIKA KITA CUMA PUNYA HARI INI..BAGAIMANA?

Eja Qorea said...

macam mana aku nak berjuang kalau yang di sebelah sana tak mahu mencipta peluang?

aku sedih. aku pun penat . 6 tahun bukan sekejap . aku dengan dia, hubungan kami tak pernah bermula sebagai kawan. kami terus melangkau batasan teman . tapi setakat tu jelah . senang kata , aku dengan dia ada hubungan yang aku sendiri tak tau nak takrifkan macam mana.

aku cuma harap , dia dapat apa yang dia mahu . kalau dengan berdendam bikin hati dia puas , biarkan . semoga satu hari nanti dia sedar,selama aku dengan dia, aku ikhlas.

*waa ! aku nak nangis*

beeha ben said...

AKU PUN SEDIH PULAK BACA! sgt2 faham!

finas said...

alah.. dendam tu bukan betul pun. NIA DAMIA . its all bout her. fuckin bullshit. nantilah. aku kenakan die secukupnya. mmg alergik pmpn gedix